Semangat Mengaji dan Hadiah Alquran


Waktu kecil saya mengaji atau belajar Juz Amma dan Alquran di MDA milik paman yang berada dekat rumah. MDA Muhajirin begitu namanya, mirip sekolah non formal ada seragam dan kelasnya. Jam belajar di MDA di mulai pukul 3 siang sampai jam lima sore.

Kelasnya dimulai dari kelas satu, dua dan tiga. Kelas satu untuk anak-anak yang belum sekolah menggunakan juz amma paling dasar, kelas dua untuk belajar Alquran besar dan kelas tiga untuk anak yang sudah khatam dan mendalami ilmu agama seperti arab melayu dan hadist.  

Tidak hanya mengaji, di sini kami juga diajarkan tentang bacaan sholat dan hafalan ayat-ayat pendek serta doa sehari-hari. Bisa dikatakan masa kecil saya adalah sekolah, mengaji dan bermain.

Oh ya belajar Juz Amma atau disebut juga dengan metode Al Baghdadiyah berupa belajar mulai dari makhraj atau alif-alifan. Jadi kita benar-benar harus tahu pelafalan huruf yang benar. Ayo yang lahir di tahun 80an pasti tahu metode mengaji seperti ini sebelum metode Iqro yang mulai diterapkan di tahun 90an.

Saya selalu bersemangat mengaji karena saya termotivasi dengan hadiah Alquran dari ayah jika tamat Juz Amma sebelum tamat kelas enam SD. Ada rasa iri jika ada teman yang umurnya lebih kecil dari saya sudah naik ke Alquran.

Alhamdulillah kelas lima SD saya tamat Juz Amma dan ayah membelikan Alquran besar baru bewarna merah. Saya sangat senang karena mempunyai mushaf Alquran yang bagus adalah impian saya. Sebab di rumah dan di MDA mushafnya rata-rata sudah tua. Sehingga kurang nyaman membaca sebab hurufnya mulai memudar dan kurang jelas.

Alquran hadiah ayah itu saya perlakukan baik-baik dan saya dekap di dada saat pergi ke MDA. Saya sangat bangga bisa punya Alquran sendiri dan apalagi zaman itu masih sedikit anak yang mengaji bisa punya mushaf sendiri. Saya sangat menghargai hadiah ayah yang telah bersusah payah menyisihkan uang setiap hari agar bisa membelikan saya mushaf baru dengan rajin mengaji hingga khatam.

Zaman itu apalagi di kampung sangat jarang bahkan bisa dikatakan tidak ada kegiatan sosial dari pihak manapun. Generasi sekarang harusnya bersyukur karena banyak kegiatan sosial yang memberikan bantuan berupa wakaf Alquran, salah satunya yang diadakan oleh Sinar Mas.

Wakaf Alquran Untuk Negeri ini ternyata telah berlangsung sejak tahun 2008 dengan dukungan Asia Pulp & Paper Sinar Mas. Selama satu dekade itu sudah disalurkan 800 ribu mushaf Alquran. Tidak hanya itu tapi juga disalurkan 50.000 buku panduan membaca Alquran dan Juz Amma, juga 300 set Alquran Braille bagi tuna netra, baik melalui mitra, maupun pilar bisnis Sinar Mas yang tersebar di berbagai wilayah.

Wakaf Quran adalah komitmen Sinar Mas dalam mendukung langkah Pemerintah memperluas ketersediaan Alquran di masyarakat. Selain itu menjadi wahana bagi perusahaan tersebut guna mengamalkan nilai-nilai kebaikan, kepedulian, serta semangat saling berbagi dan silaturahim dengan sesama.

Mengawali bulan Ramadan tahun 2018, Sinar Mas kembali melakukan wakaf mushaf Alquran, yang kali ini didonasikan kepada Masjid Istiqlal. Penyerahan dilakukan secara simbolis oleh Saleh Husin selaku Managing Director Sinar Mas kepada Imam Besar Mesjid Istiqlal, KH Nasaruddin Umar. Tidak hanya itu Alquran juga dibagikan untuk masyarakat di Tanggerang Selatan.

Kertas Al Quran yang diwakafkan Sinar Mas ini juga menggunakan kertas premium khusus Sinar Tech atau yang lebih dikenal sebagai Quran Paper (QPP). Sehingga kualitas cetakannya mampu bertahan hingga 100 tahun dalam keadaan normal.

Produk kertas ini juga sudah memenuhi sertifikat halal dari MUI karena bahan baku dan proses produksinya telah memenuhi kaidah kehalalan. Sekitar 90 % dari produk ini diekspor ke negara-negara yang menjadi rujukan pusat-pusat percetakan Al Quran seluruh dunia, antara lain Arab Saudi, Turki, Iran, dan Kuwait. Saat ini APP Sinar Mas sudah memasok 60% kebutuhan kertas Al Quran di dunia sejak tahun lalu.

Komentar

  1. Waktu aku kecil, justru metode mengajiku dibikin semacam tingkat gitu. Awalnya iqro', habis itu masuk juz amma, habis itu baru bisa baca Qur'an dari juz 1. Benar-benar enak sih zaman dulu mengaji, disertai juga dengan do'a-do'a untuk berbagai aktivitas. Nostalgia banget sih. Dukung nih program kayak gini.

    BalasHapus
  2. toss mba...aku dulu ngajinya juga pakai Juzzamma... baru setelah aku kelas 6 metode iqro sampai di tempatku...
    Kedepannya semoga wakaf mushaf Al Quran Sinar Mas bisa untuk lebih banyak orang lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketahuan usianya. Sama sepertiku. Wkwkwk...

      Zaman kecilku, masih metode hapalan.Bukan menghapal beneran, tetapi membaca sambil menghapal bunyi yang pernah didapat. Iqro belum ada. Tajwid masih belum ditekankan. Kalau rajin membaca, cepat banget naiknya.
      DUh... ini sih buka-bukaan umur juga. Wkwkwk

      Hapus
  3. Bagus program Wakaf Al Quran SInar Mas ini. Kertasnya bagus soalnya katanya ada teknologi kertas apa gtu, yang khusus dipakai buat Al Quran. Semoga makin banyak yang bisa membaca Al Quran krn program CSR ini ya mbak :D

    BalasHapus
  4. Wah... Baca ini jadi pengen punya alquran dari sinar mas. Pasti bikin semangat tilawah. Huhu

    BalasHapus
  5. Keren ya sinar mas. Kaya gimana ya kertas yang bisa bertahan 100 tahun itu, ga pernah megang aslinya

    BalasHapus
  6. Ingin banget belajar kaya gini lagi. Keren banget APP ya bikin Quran yang bisa tahan 100 tahun. Nanti kalau ke kantor sana ingin ikut coba atau bawa deh hehe

    BalasHapus
  7. Aku blajar juz amma yg ada alif ba ta nya itu, gak pakai terjemahan. Masuk sekolah ke Qiroati lalu balik ke Juz Amma yg juz 30. Gak pernah punya sendiri. Modal pinjam dr tempat ngaji. Pas lulus SD baru tuh punya Al Qur'an sendiri. Semoga wakaf Alquran bisa bermanfaat buat mereka yg mau ngaji

    BalasHapus
  8. Bener banget, Mbak. Zaman sekarang harus bersyukur banget yaa banyak pihak yang mewakafkan al-Quran. Sinar Mas keren. Semoga selalu berkah usahanya :)

    BalasHapus
  9. Aku belajar ngajinya sudah pake Iqro sih mbak. Tapi ngerasin juga iri-irinya kalau ada teman yang sudah Quran besar hahaha... Terus senang banget pas

    BalasHapus
  10. Sewaktu belajar ngaji aku sudah pake metode Iqro si mbak. Tapi ngerasain juga iri-irinya kalau ada teman sebaya yang duluan Quran besar dan bahagia banget sewaktu dihadiahkan Al Quran sendiri. Hahaha

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah, niat baik, prosesnya juga baik, semoga hasilnya tentu saja baik dan bermanfaat. Tahan 100 tahun, semoga rajin dibuka dan dibaca juga hehe

    BalasHapus
  12. Aku baru ngeh kalau kertas dari sinar mas udah memasok 60% kertas Al Qur'an. Wow beneran informasi yang menarik menurutku

    BalasHapus
  13. Metode mengaji waktu jaman kecil sudah pakai iqra.
    Dan ini perjuangan banget karena ada 6 jilid.
    Huuhuu...

    Sekarang anakku pakai iqra Syafii.
    Lebih ringkas dan makhrajul huruf ((tajwid)) terasa lebih memudahkan.

    MashaAllah..
    Barakallahu fiikum Sinar Mas.

    BalasHapus
  14. Semoga program wakaf Al-Qur'an Untuk Negeri dari Sinar Mas, bisa terus berlangsung dan semakin banyak menjangkau masyarakat luas. Aamiin.

    BalasHapus
  15. Waktu mbak Ruziana cerita ttg masa kecilnya yg ngaji di MDA, saya juga jd teringat dg kenangan masa kecil sy saat belajar alquran di mushalla kampung. Saat itu semuanya masih serba sederhana. Program Sinar Mas ini sangat bermanfaat ya, semoga sampai ke pelosok kalimantan sini.

    BalasHapus
  16. Wakaf alquran insyaallah pahalanya tidak ajan pernah putus karena dibaca sama mereka sama dengan pahala buat yang wakaf. Subhanallah. Semoga kita bisa mencontoh nih

    BalasHapus
  17. Wow kualitas kertas yang digunakn oke banget ya, bisa bertahan sampai 100 tahun!

    BalasHapus
  18. Jaman kita emang belajar ngajinya pakai juz amma ya. Rasanya dulu mudah banget

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Mohon maaf komentar terpaksa dimoderasi karena akhir-akhir ini banyak Spam.Terimakasih sudah berkunjung