Cerita Fitry Ikut Pawai Sambut Ramadhan


Memperingati Hari Pendidikan Nasional di Kota Tanjungpinang ada sejumlah kegiatan, salah satunya pawai murid TK. Biasanya pawai yang diikuti seluruh TK se Kota Tanjungpinang itu akan menampilkan berbagai atraksi murid TK, seperti pawai baju adat nusantara, pakaian profesi, sepeda hias dan drumband.

Kemarin itu dijadwalkan tanggal 6 Mei 2018, namun akhirnya maju hari Sabtu 5 Mei dan itu bentrok dengan wisuda di TK Fitry. Pihak sekolah meminta pendapat orang tua apakah tetap ikut atau tidak.  Sebagian besar orang tua memilih tidak ikut ambil bagian dalam pawai itu, dengan pertimbangan kasihan pada anak yang harus beraktifitas sepanjang hari dari pagi hingga sore.

Saya juga termasuk yang menolak ikut pawai tingkat kota, karena membayangkan saja sudah capek. Pagi sampe siang acara wisuda dan jam 2 siang sampai sore lanjut pawai. Duh…saya tidak sanggup ! Bisa teler saya dengan Fitry kecapekan hehehe

Alhamdulillah sekolah mengamini dengan sepakat tidak ikut ambil bagian di acara pawai tingkat kota. Ada sejumlah orang tua yang sepertinya kecewa karena berharap anak mereka yang sudah latihan drumband ternyata tidak jadi tampil. Tapi ternyata ada kabar baik, jika yayasan sekolah Fitry akan ambil bagian di acara Pawai Sambut Ramadhan Jaringan Sekolah Islam Terpadu (JSIT)  pada Senin, 14 Mei 2018.

Pawai JSIT ini memang rutin dilakukan menjelang ramadhan. Jadi orang tua yang semula kecewa akhirnya bisa tersenyum. Saya sendiri mulai mikir baju apa yang cocok untuk Fitry saat pawai nanti ? Gurunya memang menyarankan memakai baju profesi dan bisa disewa di sekolah. Namun ternyata tidak cukup dan sejumlah anak menggunakan baju pakaian adat nusantara.

Mengingat Fitry bertubuh mungil seperti saya, jadilah saya memutuskan menyewa baju adat nusantara  di luar sekolah. Gurunya mengizinkan dan saya juga senang karena bisa memilih pakaian yang pas dengan ukuran badan Fitry. Bukan tidak percaya dengan pilihan gurunya, namun saya ingin anak saya tampil cantik dengan pakaian yang pas di tubuhnya dan makeup yang cantik hehehe. Jiwa mamah muda yang ingin terbaik untuk anaknya tidak bisa dibohongi.

Akhirnya saya mendapatkan baju adat Melayu berwarna ungu. Kebetulan sekali Fitry sedang demennya dengan warna unggu. Ukurannya juga pas dengan tubuhnya. Untuk hiasan kepalanya adalah sunting melayu.

Mengingat Pawai Ramadhan ini berlangsung pagi  dan pukul 07.30 WIB harus sudah berada di lokasi, saya sudah mewanti-wanti untuk bangun lebih pagi. Karena proses makeup dan berpakaian kurang lebih 30-45 menit . Fitry yang sudah tak sabar untuk berpakaian Melayu dan disunting semangat mengiyakan.

Hari H pun datang. Ternyata Fitry tidak bangun sesuai jam yang saya tetapkan. Ia baru bangun jam 6. Setelah mandi, saya langsung bawa ke tempat sewa pakaian. Ternyata di sana sudah ada seorang temannya yang sedang dimakeup. Kami menunggu sambil mengobrol ngalor ngidul dan Fitry tampak tidak sabaran untuk ikut dimakeup.

Jam 7 giliran Fitry dimakeup. Mungkin karena baru pertamakali dimakeup tebal ia agak gimana gitu ketika wajahnya dikasi bedak padat dan alis dll. Namun, tante yang merias wajahnya pandai mengambil hatinya dan saya juga memujinya sehingga ia bisa nyaman.

Pukul 07.30 wib, ada telepon dari salah seorang wali murid jika acara akan dimulai. Fitry masih dipasangi pakaian dan sunting. Tapi saya tetap santai, karena tahu acara akan dimulai jam 8 teng. Setelah selesai berpakaian dan sunting, Fitry difoto oleh tante itu. Kebetulan di sana juga studio foto dan memang ada bonus foto gratis bagi yang menyewa pakaian dan dimakeup di sana.

Saya juga mengabadikan Fitry dengan smartphone supaya bisa diposting di sosmed hehehe. Dan akhirnya kami menuju lokasi acara yang berjarak sekitar 10 menit. Sesampai di sana sudah ramai dan sedang berlangsung acara persiapan pelepasan pawai. Saya memasukan Fitry dalam barisan kelasnya.

Sekitar 10 menit kemudian, pawaipun di lepas diawali dengan rombongan drum band. Rombongan sekolah Fitry menyusul di belakang dan sekolah lainnya yang berada dalam JSIT. Lumayan rame juga yang ikut namun tidak seramai pawai tingkat kota.

Saya mensyukuri kondisi seperti ini, karena anak-anak yang ikut tidak capek sebab rute pawai sangat dekat dan tidak banyak peserta yang memakan banyak waktu. Namun saya tidak bisa mengiringi Fitry berjalan hingga sekolahnya, karena ada pekerjaan lain dari bigboss untuk persiapan acara yang tidak bisa ditunda.  Untung ayahnya bisa menunggunya dan tugas mengurus Fitry saya serahkan ke ayahnya serta yang paling penting dia enjoy alias tidak ada drama merajuk hehehe

Ada yang anaknya ikut acaras sekolah ? share donk gimana persiapan dan rempong rempong bergembiranya.



Komentar

  1. Seperti biasa, gua juga orang yang malas ikutan pawai hehe, tapi keren juga acaranya hehe

    BalasHapus
  2. aku belum punya anak mbak, hahaha

    Uuuuu fitry lucu sekaliiii
    harusnya ada foto close up nya Fitry niiih
    biar cantiknya terlihat lebih detail, hehe
    ��

    Btw, aku gagal fokus sama kata "disunting"
    kaaan... aku yo pengen disunting jugaaa, hahaha

    BalasHapus
  3. Kalau saya sih pernah lihat saja, keponakan di tanjung balai waktu kecilnya aja pernah ikut. Tapi mungkin yg terpenting kesan buat anak dan fotonya itu bisa jadi kenangannya waktu dia dewasa. Ceritanya menarik.

    BalasHapus
  4. Waktu Kartinian kemarin anakku juga ikut acara seperti ini mbak.
    Tapi lebih ke acara fashion show baju daerah aja.

    Seperti biasa, gak perlu sewa baju sih hehehe.
    Karena di rumah banyak kain ulos, jadi cukup emaknya buka2 youtuben aja.
    lumayanlah hasilnya (",)

    BalasHapus
  5. heii,, cantiknyaa Fitry
    seru yaa anak kecil seakan ikut bangga menggunakan pakaian adatnya.

    BalasHapus
  6. yang pawai anaknya ....yang ribet emak sama gurunya......itu pengalaman saya

    BalasHapus
  7. Waktu Echa TK juga pernah ikutan pawai pakai pakaian adat. Ya Allah, rempongnya. Pagi-pagi harus berdandan ke salon dan antree...Rute pawai pun panjang. Alhamdulillah, adeknya sekolah di TKIT yang super simpel nggak pakai pawai-pawai. Bahkan perpisahan pun cuma di sekolah. Hehehe...

    BalasHapus
  8. Lala paling semangat kalo ikut pawai atau acara2 kayak gini.. Beberapa hari sebelum hari H udah sibuk menghitung hari. Trus kemaren ngeyel minta beli lipstick warna merah. Gak mau pake lipstick bundanya, soalnya lipstick bunda gak ada warnanya hahaha

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah masih ada pawai yang lain yaaa buat jadi obat kuciwa gagal ikut pawai tingkat kota.

    Di sekolah Rayya, keponakan saya, juga ada beberapa pawai yang diselenggarakan. Cuma keliling kampung aja sih. Karena pemberitahuannya selalu mendadak, pakaiannya gamis aja deh... hehe

    BalasHapus
  10. Wah seru ya, anak dah besar Dan cantiknya pakai pakaian.. rutenya lumayan juga hihi buat emak rempong

    BalasHapus
  11. Susah banget komen di sini ya. Komennya ketutup nama kita sendiri.

    Btw Fitry cantik banget pakai pakaian ada gitu.

    BalasHapus
  12. Bagus juga ya In tempat make up itu menyediakan foto gratis, cantik Pipi pakai baju melayu warna ungu tu.

    BalasHapus
  13. Cantiknye Pipi sungguh menggoda (untuk kasih kiss).... Berat ya mak kerja and pengin urus anak full attention, semoga bisa terus mendampingi pipi di momen2 spesial ya...

    BalasHapus
  14. seru banget nih bisa ikut pawai untuk sambutan dalam bulan ramadhan, jaman aku kecil biasa nya selalu rajin untuk bisa ikut pawai

    BalasHapus
  15. lucu ya kumpulan anak2 pawai kayak gini. hihi

    untung aja Fitry mau dimakeup, biasanya ada juga anak yg gamau pake bajunya juga. haha

    BalasHapus
  16. Mbaaaak, aku udah baca dan udah komentar sebelumnyaaa, hehehe
    💕

    BalasHapus
  17. Pasti rempongnya menyenangkan banget ya nyiapin anak buat pawai itu. Yang penting anaknya gak merajuk itu uda goal banget dah. Hehehe

    BalasHapus
  18. Fitry cantik sekali pakai baju adat. Senneg kalau lihat anak2 kecil karnaval/pawai ya. Gemes lihatnya.

    BalasHapus
  19. Imut banget ib adek Fitry, make upnya jg nggak berat keliatannya. Aku paling dulu adik sih yg pawai2 gitu dan yang rempong dan heboh malah emak sendiri XD

    BalasHapus
  20. Di TK a Akku juga ada pawai Ramadhan, tapi nggak ikut deh akhirnya. Karena kesiangan bangunnya

    BalasHapus
  21. Itulah bedanya Kids Jaman Now, sejak TK sudah wisuda, masa-masa Bapak dan Mamkanya duku hanya bisa merasakan wisuda hanya waktu kuliah saja.
    Oh iya, lumyan oke juga persiapannya mbak dengan cara memilih tempat mack up yang tdk jauh dari tempat acara.
    Semoga perjuangan seorang Ibu semakin smangat, Salam Buat Fitry nya mbak.

    BalasHapus
  22. Liat anak-anak pakai baju adat ini antara gemes sama keinget lelahnya sih hhehehee.. Gemes karena mereka cantik-cantik dan lucu. Trus jadi mikir capek karena dulu pernah nyaksiin acara hari kartini di sebuah TK, banyak anak2 yang badmood dan terlihat nggak nyaman sama pakaian/dandanan mereka.

    Tapi kalau anaknya enjoy kayak fitri ya asik dong ya, kita liatnya ikutan seneng.

    BalasHapus
  23. Jujur.. aku sudah beberapa kali ngikut pawai dari waktu SD sampai ngikut pawai takbiran pas KKN tahun lalu. Aku ngerasanya bosen banget dan cukup melelahkan. Udah tau ga menang lagi, hehe. Ya gapapa sih, terkadang prosesnya juga perlu dihargai.

    Betewe, pakaian si Fitry bagus juga itu, sepadan dengan makeupnya. Ada hasilnya ga? Apa cuma buat seru-seruan pawainya itu?

    BalasHapus
  24. Cantikmya fitrhy. Anak2 kecil kalo pakai baju adat begini memang menggemaskan. Untunglah masih bisa ikut pawai ya mbak, meski sebelumnya bentrok hari dg acara wisuda.

    BalasHapus
  25. Cantiknya Fitry memakai pakaian adat warna ungu, Fitry kepanasan ga pas ikut pawai?

    BalasHapus
  26. Fitry jadi paling cantik ya dengan baju sewaan dari luar sekolah. Hihihi.
    Kalau anak saya yg pernah ikut pawai baru si sulung yg kebetulan cowok. Jadi enggak serempong anak cewek sih dandannya :)

    BalasHapus
  27. Aih... Fitry cantik sekali dengan pakaian adatnya.
    Kalau ada acara seperti ini, memang biasanya yang rempong itu emaknya. Anaknya biasanya malah santai hihihi...
    Saya juga dulu gitu, ikutan rempong mempersiapkan segalanya.

    BalasHapus
  28. Keren banget bajunya Fitry...
    MashaAllah...cantik niaan.

    Sekolah anak-anak hanya dandan saat akan foto akhir tahun ajaran. Biasanya siih...di pas-pas in sama Kartini's Day.
    Jadi nyambung temanya.

    Kalau pawai, biasanya meramaikan Tahun Baru Islam.
    Seluruh Raudhatul Athfal kumpul di masjid Pusdai Bandung dan pawai keliling Pusdai aja.
    Lumayan jauh dan ramai kendaraan.
    Tapi senang...
    ada pengalaman baru di sana.

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Mohon maaf komentar terpaksa dimoderasi karena akhir-akhir ini banyak Spam.Terimakasih sudah berkunjung