Ketika Berat Badan Makin Naik Setelah Menikah

saat menikah

Ada yang masih ingat berapa berat badannya saat sebelum menikah ? Kalau saya masih ingat banget. Waktu gadis berat badan saya hanya 38 kg hehehe. Dengan tinggi badan 155 cm dan berat 38 kg terbayang kan betapa imutnya saya hahaha

Tak heran ketika saya bekerja yang lebih banyak di lapangan, sering orang tidak percaya jika saya ini udah bekerja. Yang paling menyebalkan ketika saya masih dianggap masih SMP. Bayangkan umur 20 tahun dibilang usia SMP itu pedih jenderal hahaha
Ketika hendak merit di usia 25 tahun berat badan saya sempat naik sedikit hingga 41 kg. Itu karena sudah diwanti wanti sejak awal supaya jangan sampe baju pengantinnya ga bagus dipakai karena badan saya terlalu kecil. .

Akhirnya saya banyak makan malam, ngemil dan endingnya berat badan saya bisa naik dengan tampilan tubuh yang udah bagus untuk ukuran seorang wanita yang mau menikah. Tidak seperti ABG lagi apalagi anak SMP. Tapi tetap aja saat pake baju pengantin masih harus dikasi peniti di bagian belakang biar pas body hehehe.

Waktu itu saya pikir dengan berat badan ideal akan terus bertahan. Namun kenyataannya tidak seindah yang saya bayangkan. Pelan dan pasti berat badan saya makin naik dan hingga sekarang di usia 12 tahun perkawinan berat badan saya 63 kg hiks . Bayangkan sodara sodara…berat badan saya naik 20 kg lebih !!!
sempat diet

Selain beban tubuh yang makin berat, komentar dari sejumlah orang bikin beban hidup saya makin berat hehehe. Apalagi yang jarang atau sudah lama tidak bertemu.

“ Wow ina kamu makin gemuk aja,” komentar yang seperti ini masih bisa disenyumin
“ Duh…makin sehat saja ina ini,” yang seperti ini meski nyindir halus masih bisa dimaklumin
“ Hamil berapa bulan ? anak yang ke berapa,” nah ini yang bikin nyesek. Apalagi saat itu hingga usia 5 tahun perkawinan saya belum dapat momongan.

Namun supaya tidak baper berkelanjutan, saya menjawab “ Doakan saja supaya cepat isi ya”.
Nah, ternyata jawaban seperti itu tidak membuat mulut yang nyinyir berhenti. “ Ooo belum hamil toh, kirain hamil. Perutnya kok besar banget,” Oooh Tuhan, cobaan apalagi ini hiks.
saya sekarang :D 

Pertanyaan dikira hamil ini sering banget. Meski sering saya anggap doa, tapi ya itu tadi bikin nyesek. Kadang saya mikir, berat badan ideal ibu hamil itu berapa sih ? kok saya dikira orang hamil. Tapi ya udahlah, daripada baperan bikin kurus selalu ditanggapin dengan becandaan hahaha

Suami sendiri juga kadang protes. Saya juga sudah berusaha diet, tapi penyakit maag tidak bisa bertahan dengan diet. Malah saya sering lemas dan kliyengan. Jadi daripada sakit ya udah, saya makan normal. Tapi tidak banyak juga. Ngemil juga standar.

Ya sesuai yang saya baca dan browsing, mengapa banyak wanita khususnya mengalami kenaikan berat badan setelah menikah ternyata banyak factor, seperti hormon, kehamilan, diet yang salah, jarang olahraga, prioritas hidup yang berubah, tidak ada waktu sendiri dll. Dari sekian penyebab itu rata rata memang terjadi pada saya.

Btw…ayo yang berat badannya naik setelah menikah ngacung donk  J

Komentar

  1. Wah nanti aku dah nikah berat badanku juga naik gak yah...
    belom nikah aja berat badanku dah sering naik... makan muluk sih :D hehehhe

    BalasHapus
  2. Ndak cuma cewek, cowok juga kebanyakan kalo udah nikah berat badannya naik. Kenapa, ya?

    BalasHapus
  3. Sebenernya sih walaupun berat badan naik nggak papa, asal sehat. Perlu diperhatikan aja makanan sehatnya, olahraganya. Olahraga sih sebenernya nggak perlu berat asal rutin aja, yang penting niatnya yang kadang susah hihi :D aku blm menikah sih, tapi masuk kuliah malah justru naik berat badannya, makannya banyak dan masih nggak rutin olahraga huhu :(

    BalasHapus
  4. wkwkwkkw... kita senasib uniii. ambo pun lago ko. BB naik drastis, minum air putih pun jadi naik BB

    BalasHapus
  5. Hababaa...
    Berat juga cobaan dgn pertanyaan yg menyudutkan.
    Hahaha.
    Kira2 apa ada rencana diet lagi mbak?
    Sebenarnya, diet turunin berat badan bukan tahan lapar, tapi kurangi makan berlebihan, manis dan lemak. Perbanyak olahraga dan banyak minum air putih.
    Dan tidur secukupnya.

    BalasHapus
  6. Hababaa...
    Berat juga cobaan dgn pertanyaan yg menyudutkan.
    Hahaha.
    Kira2 apa ada rencana diet lagi mbak?
    Sebenarnya, diet turunin berat badan bukan tahan lapar, tapi kurangi makan berlebihan, manis dan lemak. Perbanyak olahraga dan banyak minum air putih.
    Dan tidur secukupnya.

    BalasHapus
  7. Hababaa...
    Berat juga cobaan dgn pertanyaan yg menyudutkan.
    Hahaha.
    Kira2 apa ada rencana diet lagi mbak?
    Sebenarnya, diet turunin berat badan bukan tahan lapar, tapi kurangi makan berlebihan, manis dan lemak. Perbanyak olahraga dan banyak minum air putih.
    Dan tidur secukupnya.

    BalasHapus
  8. Duuuuuuh aku gak mau BB ku naik pasca menikaaaah 😭😭😭
    Soalnya ini aja udah gedeeee. Coba lihat foto profilku deh. Hahaha

    Ehtapi ini aku lagi proses diet, soalnya satu bulan lagi aku pake kebaya, yes buat wisuda, hehehe

    Duh laaaah kenapa diri ini gendut sih. Yuk ah, hidup sehat, nyemil buah aja, ngurangin nasi. Ini aku ngomong sama diri sendiri. Hahaha

    BalasHapus
  9. ikut ngacuuung mba hehehehe... berat saya juga naik 5 kg setelah menikah nih.. tapi target akhir tahun udah kembali seperti semula sebelum nikah lah mba hehehe apalagi yang besar cuma di perut doank kayak orang busung lapar hehe

    BalasHapus
  10. wkwkwk aku blm nikah tapi udah naik aja BBnya. Kalau menurut aku, ketika mau memasuki usia 25 ada kemungkinan buat naik dan susyah turun. Tapi naiknya BBku ini kunikmati aja Mbak. Soalnya dulu emang kurus dan berdoa terus buat gemuk. Sekarang udah dikabulin masa ngedumel

    BalasHapus
  11. Hahaa iya betul mbak, terkadang setelah menikah berat badan pada naik. Ya meskipun saya belum menikah, tapi saya punya banyak kawan yang mengalami kelonjakan berat badan setelah menikah.

    Seperti kawan di klub voli perusahaan, sebelum menikah dia badannya kekar, six-pack, tapi setelah menikah badannya melar. Ya mungkin efek bahagia, atau mungkin efek tersedianya makanan selalu, yanh membuatnya doyan makan.

    Ya simpelnya gini, dulu ketika masih lajang, kalau mau makan kan mesti nyari sendiri, bikin sendiri, lalu pas udah nikah ada istri yang selalu siap memasakkan makanan. Dan ketika memasaknya, sang istri memasaknya dengan penuh Cinta, Kasih sayang, dan keikhlasan, oleh sebab itu makanannya jadi berkah, sehingga berat badannya dengan cepat bertambah 😂😂

    Kira-kira nanti saya akan mengalami perlonjakan berat badan atau tidaknya, setelah menikah? 🤔

    BalasHapus
  12. Apakah komentar saya sudah masuk? Saya tadi komentar panjang lebar 🙄

    BalasHapus
  13. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa....................................ia mbakkkkkkkkkkk...aku juga.......setleah nikah berat badanku naik 3 kilo, sulu sebelum menikah 53 kg, sekarang 56. ini baru 3 bulan lho hahhaaa.....


    tapi mbak yaa, konon katanya berat badan itu adalah lambang kesuksesan seseorang, hu um. so, it's ok ehhehe

    BalasHapus
  14. Menurut emakku, kenaikan berat badan cewe akibat dipaksakan untuk menikmati makan malam dan harus menghabiskannya hehehehe. apalagi kalau udah nyuapin anak, klo ngga abis mamanya ikutan makan :)

    BalasHapus
  15. Aku skrg masih 45kg mbak, semoga nanti gk terlalu jauh ya naik nya, kata orang2 susah nurunin berat badan kalo udah naik.. Hhe
    Yg penting sehat mba, jgn terlalu dipeduliin kata orang2 mh

    BalasHapus
  16. Belum menikah, Mbak. Dan aku juga ngebayangin akan naik berat badannya sih kalau udah nikah. Makanya lagi siap-siap dan inget-inget buat jaga makan dan olahraga biar kebiasaannya sampe nanti hahaha soalnya pacarku dikit-dikit ngajak makan. Apalagi kalo nikah wkwkwk gapapa gemuk yang penting mah sehat. Biarin aja orang mau bilang apa. Semoga lekas dapat momongan ya, Mbak. Aamiin.

    BalasHapus
  17. waaaah, dipajang deh foto2 waktu imut, 20 kg sesuatu banget yes :)), banyak2 jalan mbak *nasehat dari yg melar* juga wkwkwk

    BalasHapus
  18. Saya malah ingin gemuk, Mbak...Supaya keliatan seger, gitu.
    Dari sebelum nikah sampai udah nikah, berat badan stabil aja. Paling nambah 4 kilo aja.
    Waktu hamil, kayak orang cacingan. Badan kurus, perut buncit huahaha...

    BalasHapus
  19. Hahaha... Jadi inget pas merit timbanagn masih 37... Eh 20 tahun kemudian bertahan diangka 60an lebih... Kan hayati jadi k3der sendiri qmqmwmkw

    BalasHapus
  20. Itu mah gara gara banyak makan pasca hamil ya mba hehe jd pas ngelahirin anaknya sisaan msh nempel dan makan terus deh tp baru tau klo hormon mempengaruhi juga

    BalasHapus
  21. Saya belum menikah, Mbak. Dan suka penasaran apa benar setelah menikah bisa naik berat badannya? Soalnya saya pun senasib kaya Mba Zara deh hehehe sekarang berat badannya masih labil tapi dibawah 45kg. Semoga aja bisa naik deh pas udah nikah, biar rada proporsional hehehe

    BalasHapus
  22. Emmm,emm....malu...hahhaa...
    Aku dulu sebelum nikah 36 kg. Dan tinggi 150 cm ((tapi di SIM C dan A tulisannya 160 cm...entah ini ngukurnya pake meteran apa? hheheh...bangga dinaikin 10 cm))

    Kebayang kecengnya aku.
    Dan **sombooong gak bakal gemuk deeh...walaupun makan banyak-hamil-melahirkan-menyusui.

    Hamil anak pertama naik 20 kg ((bangga jadi gemuk, sakses bikin anak gemuk)) ternyata pas lahir, anaknya cuma kebagian 2.46 kg.
    Sisanya?
    Tertinggal di badanku. Huwwaa....((mulai kebakaran jenggot, padahal gak punya. **gariink...))

    Terus bener,
    sindiran bikin kuping panas dari sana-sini.

    KZL aku!

    Qodarulloh hamil anak kedua. Naiiik lagi BB nya. 20 kg lagiii...
    Kali ini, anaknya kebagian rada banyak, 3.4 kg.
    Alhamdulillah, BB ku ga turun.


    Akhirnya komen aku jadi 1 blogpost sendiri di sini.
    Hhahha....afwan mba.

    Endingnya,
    aku sekarang rutin zumba.
    Alhamdulillah ideal ((IDEAL menurut tabel)). BB ku 44 kg.

    Tapi kalombolos zumba...((misal liburan lebaran atau lagi males berkepanjangan)) BB langsung melesaaat....naik 2 kg.

    Begitulah kisah berat badanku yang memilukan.
    Sekian dan terima kasih.

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Mohon maaf komentar terpaksa dimoderasi karena akhir-akhir ini banyak Spam.Terimakasih sudah berkunjung