Liburan Singkat : Pakai Koper atau Ransel ?

Mau dibilang norak yang penting pose dulu :) 

Sekarang kaki lagi gatal banget untuk jalan-jalan atau liburan. Hobi 15 tahun silam yang suka melalak kemana-mana kembali muncul. Tapi hobi itu sedikit terdokumentasi dan dituliskan. Secara dulu hp jadul dan kamera juga pinjman. Sedih banget, padahal sudah lumayan banyak daerah yang didatangi.
Oke, ayo lupakan kenangan lama. Mari bicara tentang sekarang yang saya mulai teracuni untuk kembali melalak. Kalau melalak dalam kota sih mungkin bisa dikatakan tiap minggu atau minimal sekali sebulan. Tapi, melalak ke luar daerah atau ke negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia ini menggoda banget. Apalagi sekarang banyak komunitas travel atau jalan bareng. Dengan biaya yang ekonomis dan patungan bisa jalan kemana-mana. 
Nyaman banget pake ransel apalagi meski harus jalan ke konter DAMRI

Tapi, status saya sekarang sebagai seorang ibu dan karyawan kantoran dengan cuti yang terbatas, menjadi salah satu hal yang menghalangi. Status sebagai ibu satu anak yang masih butuh perhatian dan suka menangis bilang rindu saat ditinggal 3 hari itu bikin kaki gatal untuk berjalan harus direm. Cuti di kantor juga hanya 12 hari setahun dan sering kepotong kalau izin tak masuk kerja jika anak sakit. Tidak mungkin donk anak yang sakit lalu saya harus bohong bilang saya yang sakit biar cuti tidak terpotong dengan modal surat dokter...eh 

Sebenarnya saya mau ngomongin apa sih ? Mau ngomongin tentang koper atau ransel aja muter-muter jauh. Maapkeun..maklum emak rempong :D 

Nah begini, waktu ada undangan mengikuti bimtek dari kementerian pendidikan dan kebudayaan awal maret lalu di Bekasi, saya senang banget. Karena bisa menyelam sambil minum air. Jadi rencananya usai kegiatan itu saya bisa jalan-jalan 1-2 hari. Tapi kenyataannya malah ga bisa nambah cuti. Jadi saya harus merancang agar sisa waktu usai kegiatan bisa dipakai untuk jalan-jalan sebentar. 
Kebayang deh kalau pake koper terus masuk museum

Pilihan saya jatuh pada jalan-jalan ke Kota Tua Jakarta, dengan alasan gampang akses ke Bandara Soekarno Hatta untuk penerbangan sore hari ke kota saya. Mengenai jalan-jalan ke Kota Tua ini sudah saya tulis lho di artikel ini. 

Masalahnya sebelum berangkat saya galau. Antara pakai koper atau ransel. Biasanya selama ini kalau bepergian saya suka memakai koper. Dengan alasan bisa masuk bagasi, bisa memuat banyak barang apalagi oleh-oleh. Namun mengingat jalan-jalan singkat saya yang hanya memanfaatkan waktu kurang lebih 10 jam tentu bakal repot harus narik-narik koper. Apalagi saya harus naik kendaraan umum, tentu bakal repot bawa koper.
Tetap bisa style :)

Akhirnya rencana berburu koper warna unyu berganti dengan berburu ransel. Saya benar-benar buta tentang ransel yang bagus untuk jalan-jalan yang bisa memuat pakaian dan laptop. Tapi akhirnya dari konsultasi dengan karyawan tokonya direkom ransel yang bahannya bagus, kantongnya banyak dan ketika dipakai nyaman. Jangan tanya harganya, tentu berbanding dengan kwalitas hiks. Tapi masih ada yang lebih mahal lagi, namun mengingat isi kantong ya pilih yang dibawahnya aja. 

Sebenarnya sebelum hunting ransel mau konsultasi dulu dengan teman saya, Bang Uma, yang backpacker kelas dunia. Dia ini kan sering jalan-jalan keluar negeri, tentu tahu donk ransel yang bagus merek apa. Tapi karena waktu udah mepet akhirnya cuma konsultasi dengan karyawan toko aja. 
Mirip anak sekolahan ya ..eh :D 

Ransel warna biru toska itu ternyata lumayan besar. Bisa muat 3 stel baju, pakaian dalam dan jilbab. Bahkan bisa muat laptop yang namun tak jadi dibawa karena tidak terlalu diperlukan. Bisa juga muat berkas dan oleh-oleh yang rencana untuk teman yang nanti mau meetup. 

Untuk dompet dan hp, saya membawa tas selempang kecil. Biar tidak repot harus membuka ransel saat memerlukan uang. Untuk tas selempang ini saya juga beli baru, karena harus menyesuaikan dengan ransel biar tidak kontras antara ransel dan koleksi tas selempang feminim. Jadi tasnya harus tidak feminim banget...duhh yang ini pun diceritain....tapi harap maklum ya...namanya juga emak emak rempong :D 
Kalau pake ransel jangan pakai highheels ya :D 

Ternyata pakai ransel untuk bepergian itu simpel banget ya. Tinggal disandang ga harus ditarik tarik. Mau masuk ke dalam kabin pesawat juga bisa, ga harus antri nunggu di konter bagasi. Bahkan ketika naik angkutan umum DAMRI dari Bandara Soekarno Hatta ke Bekasi juga tidak repot. Begitupun naik kereta dari Bekasi ke Stasiun Jakarta Kota juga tidak repot. 
Keliling alun alun gini sambil geret koper kan ga lucu

Bahkan yang paling nyaman ketika harus berkeliling Kota Tua. Tidak kebayang kalau saya memakai koper, terus nyeret-nyeret koper keliling Kota Tua. Duh, tidak kebayang deh lelah dan repotnya. 

Jadi, sebelum melakukan perjalanan atau liburan singkat memang harus dipikirkan kemana tujuannya, transportasi dan gaya perjalanannya. Sehingga bisa diputuskan apakah harus memakai koper atau ransel. 
Kamu pilih koper atau ransel ?















Komentar

  1. Sama aq piluh ransel unii, lebih praktis dibawa kemana mana kan

    BalasHapus
  2. Ransel is the best. Mau melalak beberapa hari pun ransel tetap harus ada.

    BalasHapus
  3. pastinya saya pilih ransel. namanya juga backpacker. jangankan yang singkat, long trip aja saya pake backpack :)

    BalasHapus
  4. Ransel adalah pilihanku dalam menemani selama perjalanan,selain ringan juga simpel

    BalasHapus
  5. Saya paling suka pakai ransel... Hehehe... Koper bikin ribet. Tp kl bawa anak2 n DLM waktu lama, mau tak maulah...

    BalasHapus
  6. Aku juga lebih suka pake ransel, uni.. lebih praktis..

    BalasHapus
  7. Ransel lebih simple bawa pakaian ganti aja . kebutuhan di tempat bisa di cari disana hehe

    BalasHapus
  8. tergantung kalau cuma beberapa hari pakai ransel tapi kalau sebulan aku prepare koper

    BalasHapus
  9. daku kalau ke mana-mana lebih suka pakai ransel.
    Kalau travelling gitu, punya ransel yang bisa didorong kalau kita capek nyangklong :)

    BalasHapus
  10. Kalu jalan sendiri, aku pilih ransel, tapi kalu bawa anak-anak, koper dan ransel harus stand by.

    BalasHapus
  11. Zaman kulaih pun disaat yg lain pakai tas model cewek, saya tetap pilih ransel, uni. Tp setelah punya anak, bawaan dan perintilannya banyak yg ga muat, terpaksa kalau ke luar kota bawa koper

    BalasHapus
  12. Pake ransel juga ga ribet ya mba kalau traveling.

    BalasHapus
  13. saya bawa koper kecil buat taro dihotel aja krn buat oleh2 atau belanjaan lumayan bngt ngak makan space. Tapi kl buat dibawa jalan2 saya pakai ransel kecil yg dilipet bentuk dompet kecil, pas dipakai baru jd bentuk ransel.

    BalasHapus
  14. Tergantung kemana dulu kalau aku, kalau barangnya berat, bawa ransel, terus tas kecil, jd kemana2 bawa tas kecil, koper di hotel hihi..

    BalasHapus
  15. Aku sejauh ini seringnya masih pake koper mba. Karena aku rempong, kalo pergi-pergi suka banyak yang dibawa :)))

    Tapi kadang lihat sikonnya juga sih. Kalo gak memungkinkan bawa koper ya mau gak mau bawa ransel dan mesti extra filter barang-barang yang akan dibawa.

    BalasHapus
  16. ransel emang enak kak, praktis... namun pundak pegeel...heheh

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Mohon maaf komentar terpaksa dimoderasi karena akhir-akhir ini banyak Spam.Terimakasih sudah berkunjung