Ketika Cinta Tak Cukup Dibuktikan dengan Sekotak Coklat


Antara mau ketawa ngikik dan meringis melihat postingan seorang member di grup curhat emak-emak di FB. Masa karena tidak dikasi coklat di hari valentine jadi sedih eh terus diumbar di FB. Endingnya tentu mengundang pro dan kontra. Kebanyakan kontra plus ngenyek. Namanya juga emak-emak, suka kebawa arus. Satu orang mulai ngenyek jadilah yang lain latah membully.

Tapi saya tidak ikut membully. Saya cuma posting foto kotak coklat praline yang kebetulan kemarin anak saya lihat di toko roti hehehe.. Btw..ngapain sih saya ikutan grup emak-emak suka curhat gitu ? Ya ialah, sebagai seorang penulis di blog saya tentu perlu inspirasi. Curhatan emak-emak galau bisa jadi inspirasi untuk menulis hehehe.

Kembali ke masalah kado, hadiah dan kejutan di moment tertentu, saya bisa dikatakan bukan penganut atau pengkultus moment tertentu. Moment ulang tahun saya dan suami tak pernah dirayakan, apalagi moment ulang tahun pernikahan. Cuma kalau anak ulang tahun saja dibelikan kue supaya dia senang, karena dia memang hobi meniup lilin hehehe. Bahkan kadang tidak moment ultah pun dia minta kue ulang tahun hehehe.

Sebenarnya merayakan moment tertentu, seperti ulang tahun kelahiran, ulang tahun pernikahan, valentine dll itu adalah hak setiap orang. Tapi segala sesuatu tidak boleh dipaksakan apalagi karena ingin meniru orang lain yang mungkin mereka sudah terbiasa. 

Aneh banget ketika hanya demi dikasi hadiah ultah, kejutan kue ulang tahun kemudian menyindir nyindir suami baik lewat ucapan dan sosmed. Duh, kok saya jadi malu ya membaca status-status curhatan seperti itu. Emangnya dunia berakhir tanpa kue dan ucapan selamat dari suami ? Emangnya perkawinan bisa berakhir karena tanpa semua itu ? kalau ya..betapa sempitnya hidup mereka.

Sosmed memang punya pengaruh besar dalam kehidupan banyak orang. Ketika melihat orang lain, teman, keluarga begini, eh ikutan ingin begitu dan lupa mengukur diri. Kadang (maaf) untuk makan besok saja masih mikir, tapi ngotot ingin dikasi kejutan. Kadang untuk cicilan ini itu aja belum ada, tapi ngotot ingin merayakan ulang tahun di tempat makan hanya demi pamer di sosmed. Kadang sok ingin dikasi kejutan hadiah, ngotot ingin diberi kado dan tidak mikir suami dapat duit darimana. Duh maafkan jika agak pedas. Tapi kenyataan seperti ini di sekitar kita.

Menurut saya pembuktian cinta pasangan terhadap istri dan anak tidak harus melalui hal-hal seperti itu. Bagi saya pribadi pembuktian cinta itu adalah tanggungjawab. Ini bukan karena suami saya bukan tipe orang romantis makanya saya bilang yang penting tanggungjawab dalam pembuktian cinta kepada istri, anak dan keluarga. Tapi karena hal ini berdasarkan pengalaman dan curhatan sejumlah orang.

Punya pasangan romantis, tiap hari bilang cinta dan rayuan tapi tidak kerja, lalu kamu harus makan apa ?
Atau punya suami romantis, kemana-kemana selalu diantar, tapi dia nganggur dan kamu yang harus bekerja banting tulang ?
Punya suami yang suka ungkapin cinta dan memuji di sosmed, tapi anak istri dijatah pas-pasan sementara dia petantang petenteng, itu bikin bahagia ?

Masih banyak contoh kasus lagi yang mana cinta tidak bisa hanya dengan ungkapan cinta semata, tapi adalah tanggungjawab yang utama. Pasangan yang bertanggungjawab akan melakukan apa saja demi keluarga. Toh ungkapan cinta dan kejutan di moment tertentu itu hanya bonus semata.

Maaf, jangan ada yang tersinggung bin baper bacanya. 



Komentar

  1. Kasihan lah suaminya nanti itu. Gak dikasih jatah, disuruh tidur di sofa. wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...ga boleh gitu bang..kita kan istri yang baik hehehe

      Hapus
  2. Saya gak mengharap di kasih cokelat karena yang makan pasti suami saya dan anak saya... hwhwhw.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...minta bunga aja ya..bunga deposito

      Hapus
  3. Susah juga ya
    Pilih aman di perut aja jeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ialah...daripada sok romantis dari hasil ngutang hahaha

      Hapus
  4. Dulu awal-awal nikah tahun-tahun pertama, saya berharap suami mau menghafal dan mengingat kapan ulang tahun saya dan ultah pernikahan kami, ternyata dia enggak ingat sama sekali. Saya baper banget dan merajuk berhari-hari. Tapi ternyata perhatiannya bukan di hari-hari spesial, dia selalu mengingat apa yang saya ucapkan untuk dibeli. Pengen beli ini pengen beli itu. Nah seringnya ketika gak berharap apa pun tau-tau dia membelikan sesuatu yang pernah saya ucapkan itu seperti baju melayu, jam tangan, sepatu, sendal, jaket gunung, padahal bukan hari-hari spesial. Semenjak itu saya stop deh berharap romantis2an di hari tertentu. Karena dia sesungguhnya romantis sepanjang waktu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia teh...makanya saya bilang suami yg bertanggungjawab pasti akan memberikan apa yang kita butuhkan dan keromantisan serta kejutan itu nanti bonus deh..klu dipaksa romantis malah ga bagus

      Hapus
  5. Maunya coklat dan suami romantis kak, tapi kalo ga dikasi coklat juga bisa beli sendiri, wkkkkk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli sendiri..makan sendiri ya hehehe

      Hapus
  6. Pipi sama dengan Lala.. Suka ama kue ultah, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya mba dee...suka minta beli kue ultah..kadang saya beli yang sepotong aja..yg penting bagi dia nyanyi ultah dan tiup lilin heehe

      Hapus
  7. Suami saya gak romantis gitu ah..jarang ngasih hadiah, tapi sering tranfer.hehe

    BalasHapus
  8. Tuisan yg menarik...
    Memang setiap perempuan itu beda beda maunya...

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Mohon maaf komentar terpaksa dimoderasi karena akhir-akhir ini banyak Spam.Terimakasih sudah berkunjung