Loading

Jumat, 19 Maret 2010

Kisah Konyol Masa SMA : Rok Bau Pesing



Waktu duduk di SMU saya paling menyukai pelajaran olahraga.Bukan apa-apa karena pelajaran itu yang paling santai.Tak harus buka buku yang jelas harus buka baju......haaaaaa....!!!!maksudnya buka baju seragam dan ganti kostum olahraga xixixixi ...


Apalagi kalau pelajaran olahraganya di pagi hari, jadi dari rumah kebiasaan saya dan teman-teman sudah mengenakan baju olahraga. Sedangkan seragam abu-abu dilipat pake bungkusan koran dan dikantongin pake tas bekas beli pakaian di toko ternama. Sekalian bilang kalau mak saya kemarin baru beli baju baru lhooo....hohoho..kok larinya ke sono.Ya ialah..sebuah kebiasaan mereka yang ngaku anak gedongan,padahal bisa saja itu tas dipungut dari bak sampah tetangga sebelah. *duh kok syirik geeneee*

Kembali ke laptop.....*garing bangets*ya kembali cerita tentang pelajaran olahraga.Dari rumah yang berjarak kurang lebih satu kilometer, saya biasanya sudah olahraga duluan, yakni jalan cepat.Itu saya lakukan setiap hari berangkat ke sekolah.


Bahkan saya sering mengkhayal kalau suatu hari nanti saya akan terpilih menjadi atlit PON mewakili kecamatan saya ke tingkat kabupaten. Mau tahu mengapa saya memilih olahraga jalan cepat ?

Sebenarnya ini bukan pilihan saya,tetap harus dipilih karena setiap hari saya selalu berangkat dengan terburu-buru ke sekolah. Jam 7.20 menit saya berjalan terbirit-birit dan jauh dari teknik jalan cepat. Artinya saya suka telat datang ke sekolah hehehehe..sorry ya pembaca semua tertipu.

Suatu hari seperti hari-hari biasanya saya selalu berangkat ke sekolah dalam waktu yang sempit. Tapi mohon jangan mencap saya adalah siswi pintar yang tidak disiplin. Semua itu karena saya harus mengerjakan pekerjaan rumah yang wajib setiap hari yakni mencuci pakaian.

Maklum sebagai anak pertama saya harus membantu ibu mengurus rumah. So,mencuci pakaian dengan tangan adalah pekerjaan utama saya di pagi hari. Anggota keluarga yang berjumlah delapan orang harus membuat saya repot di pagi hari. Sumpah cerita ini tidak bohong...saya berani dikutuk menjadi presiden, orang kaya dan secantik luna maya kalau saya bohong. Suerrrrr...*serius mode on*

Oke kembali ke masalah pagi yang terbirit-birit.Waktu yang sempit saya diperlonggar dengan pelajaran olahraga pagi itu.Mengenakan pakaian olahraga lebih simpel dari seragam abu-abu.

Saya menyambar baju dan rok abu-abu yang tergantung di belakang pintu. Di lipat seadanya dan masuk ke dalam tas. Setengah berlari saya ke luar rumah dan kembali melakukan aktifitas olahraga jalan cepat.

Pelajaran olahraga hari itu hanya berupa teori dan praktek bermain basket. Dan,satu lagi yang saya sukai dari pelajaran adalah kita bisa ngobrol ketika melihat kawan-kawan praktek, tapi tetap kena marah guru kalau ketahuan hehehehe..

Usai pelajaran olahraga dilanjutkan dengan pelajaran berikutnya di dalam kelas.Tentu saja kami harus berganti baju seragam abu-abu. Kami siswi cewek biasanya malas ngantri di wc. Bukan karena malu saling melihat keunikan masing-masing. Tapi wc sekolah saya seperti kebanyakan wc pada umumnya di Indonesia hik hik hik..

Jadi biasanya kami mengganti seragam abu-abu di kelas. Pintu kelas ditutup dan mulailah cewek-cewek bau kencur mengganti seragam olahraga. Ada yang dengan polos berdiri di depan kelas *sumpah ga benar*, ada yang ke sudut belakang dan ada yang menyuruk di bawah meja.

Kalau saya masuk kategori yang suka menyuruk dekat kolong meja hehehe...ya ialah,sayang kan body guitar saya diintipin teman-teman cowok yang tidak bertanggungjawab xixixixi...

Biasanya menukar kaos olahraga dengan kemeja putih yang dilakukan sembunyi-bunyi. Sedangkan menukar celana olahraga dengan rok mudah. Pasang roknya dan celana di tarik ke bawah. Jadi tak perlu pakai acara sembunyi-sembunyian di bawah meja.

Ketika saya membuka lipatan rok saya mencium bau aneh. Kok seperti bau pesing. Tapi itu saya abaikan karena saya kira mungkin bau bersumber dari aneka jenis bau keringat kami yang baru siap berolahraga.

Tapi, seorang teman yang duduk di depan saya kok seperti kucing mencium bau ikan asin.Hidungnya kembang kempis dan mulutnya maju ke depan.

Hmm....saya pun mencium gelagat yang tidak beres, daaaaaannnnn......... ternyata memang benar sumber bau itu dari rok abu-abu sayaaaaaaaaa...!!

Hueeeekkkk.....! saya sampai muntah darah *bohong banget*baunya apek khas pesing. Lho kok saya tidak tahu dan menciumnya saat melipat tadi pagi ? Ya ialah, orang terburu-buru kan otaknya mandeg dan hidungnya pun telmi.

Terus sumber pesing itu dari mana ? Ohhhh nooo....!!!! saya baru ingat kejadian memilukan eh memalukan kemarinnya. Saya punya sifat jelek suka menahan kencing. Itu penyebabnya karena wc sekolah seperti kebanyakan wc di Indonesia pada umumnya. Jadi saya malas ke kamar mandi dan lebih memilih menahan kencing. Aneh kan ?

Tapi itulah yang saya lakukan.Tapi kadang-kadang saya harus mengalah juga kalau sudah kebelet berat, namun ya harus menahan nafas 2 menit...hhhhhhhh...
Kemarin itu saya merasakan ingin pipis. Namun karena sebentar lagi jam pulang sekolah jadi saya menahannya.

Sambil menahan kencing, saya komat kamit berdoa supaya tidak kebablasan. Pelajaran dari guru matematika pun tak masuk di otak saya. Akhirnya bel berbunyi dan saya buru-buru mengemasi buku dan berlari mendahului guru ke luar kelas.

Guru yang mengajar pun tak terima dan mengejar saya karena melihat kekurangajaran saya mendahului beliau. Terjadilah aksi kejar-kejaran macam di fillm india. Saya sembunyi di balik tiang dan guru berkaca mata dan tinggi semekot itu bernyanyi dan berjoget ala amithabacan.*Hueekk...jangan muntah membaca kelebaian ini*

Rasanya saya mau terbang saja supaya bisa cepat sampai ke rumah. Tapi apa daya sayap saya masih di pesan hehehe....jadi saya harus jalan cepat dan kalau perlu setengah berlari. Mau naik mobil,yah tak ada angkutan ke sekolah saya.Mau naik ojek juga tak ada yang lewat. Jadilah saya berjalan dengan air mancur yang siap muncrat hik hik hik...

Oh ya..rileks dulu jangan keduluan pengin pipis juga membacanya.Tentang angkutan yang tidak ada ke sekolah saya, karena sekolah itu berada agak di dalam dan tidak ada rute angkutan umum. Siswa dan guru biasanya berjalan sekitar 200 meter dari jalan raya untuk mencapai sekolah. Sedangkan rumah saya berlawanan arah dengan jalan raya. 

Makin dekat ke rumah, si pipis makin tak bisa ditahan. Dan ketika atap rumah dari jauh nampak si pipis pun berontak dan mulai membasahi CD *maaf ya*.Oh nooooooooo.....!! tapi celingak celinguk sana sini, tak ada orang lewat dan saya pun berlari ke dalam rumah dengan rembesan si pipis di kaki.

Masuk kamar mandi tanpa buka sepatu dan masih menyandang tas, saya pun menuntaskan hajat yang tertunda tadi. Hhrrrr....segerrrr dan saya pun melenggang ke kamar dan mengganti semua pakaian.

Karena kesibukan saya setelah makan siang, yakni beres-beres rumah, pergi kursus dan belajar di malam hari, rok yang terkena rembesan pesing itu terlupakan .Ia nyangkut dengan tenang di belakang pintu. Ketika saya terburu-buru berangkat paginya, rok itupun tetap dibawa hahahahaha.......

Kembali ke situasi saya yang kebingungan dengan rok bau pesing. Saya celinguk sana sini melihat teman-teman lain yang sudah rapi. Ada yang pakai bedak, ada yang sisir-sisiran dan ada yang semprot-semprotan cologne.

Otak encer saya pun melahirkan ide,s aya akan menuntaskan bau pesing itu dengan semprotan cologne milik kawan saya. Tapi,dasar kawan pelit dia menolak memberikannya dengan alasan tinggal sedikit.

Minta ke yang lain aja....ah ga usah, sekali ditolak telah membuat hati saya terluka...hik hik hik.Otak saya pun kembali berpikir keras bagaimana saya bisa memakai rok itu tanpa ada kehebohan dengan baunya itu.

Ting...! saya kan bisa membeli cologne di warung belakang sekolah yang juga menjual berbagai kebutuhan mendadak siswa.Tanpa berpikir panjang saya lari ke belakang dan ternyata colognenya tidak ada......haaaaa....!!!

"Pokoknya apa saja yang wangi deh bang," teriak saya setengah histeris.

Bang Jhon pemilik warung bertubuh tambun itu kebingungan melihat saya yang memelototi isi etalasenya dengan gelisah. Dannn...itu tisu basah wangi merek pixi. Alhamdulillah,usai memberikan duit saya berlari mencari wc.

Wc yang biasanya saya jauhi, kini tak saya pedulikan, yang penting saya bisa menempelkan wangi tisu basah ke rok abu-abu.Usap sana sini dan setelah memastikan semuanya wangi ,saya pun mengganti celana olahraga dengan rok yang sudah wangi.

Sambil menuju kelas saya tersenyum-senyum geli sendiri. Saya tak bisa membayangkan kalau seisi kelas mengetahui kejadian tadi dan pamor saya sebagai siswi pintar yang berwibawa akan turun hehehe..

Akhirnya cerita lucu dan memalukan itu hanya saya yang tahu sebelum terungkap di dalam blog ini. Bagi teman-teman sekelas saya yang membaca tulisan ini,coba deh ingat-ingat kejadian saat di kelas 2.3 tahun 1997/1999 silam.Yang jelas tidak akan pernah ingat, soalnya kisah ini saya simpan rapi hingga terbuka di cerita ini xixixixixixi....

11 komentar:

  1. Masa muda penuh kenangan (getir) ya, Uni... Hahahahaha :D

    BalasHapus
  2. indahnya berbagi informasi
    silahturahmi ke link kami juga ya
    jual ikan asin

    BalasHapus
  3. jd rok abu2 mu skg di apain ni, disimpan ato di buang. cuci pakai mesin ato tangan rok mu

    BalasHapus
  4. jd rok abu2 mu skg di apain ni, disimpan ato di buang. cuci pakai mesin ato tangan rok mu

    BalasHapus
  5. Seumuran aku donk, aku angkatan 1997/1999

    BalasHapus
  6. Seumuran aku donk, aku angkatan 1997/1999

    BalasHapus
  7. Kita seumur mbaak :D..hihihi, ga kebayang ya nahan pipis sampe akhirnya ga tahan :D.. tp bener tuh, dulu toilet kamr mandi sekolahku ga bersih2 bgt.. jd males juga kalo hrs ke toilet.. mnding ditahan utk pipis di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...pokoke tak bisa diungkapkan hahaha....malu2in deh

      Hapus

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Terimakasih sudah berkunjung