Loading

Sabtu, 13 Desember 2008

Sambal Jengkol Durian

Ini adalah kebiasaan jelek saya setiap mau pulang kampung. Selalu membayangkan apa yang akan saya nikmati di kampung. Soalnya banyak makanan yang saya gemari tidak ada di Tanjungpinang. Salah satunya yang sangat jarang saya makan di Tanjungpinang adalah Sambal Jengkol Durian hehehe


Kalau orang padang pasti tau sambal yang satu ini. Pokoke kalau makan sambal ini luna maya dan ariel lewat di depan mata tidak akan terlihat hehehe...soalnya uenaaakk tenan...hehehe

Memang sih bahan-bahan untuk membuat sambal itu bisa saya temukan di tanjungpinang.Tapi masalahnya sang suami tercinta tidak suka dengan jengkol dan durian.Jadi demi cintaku padanya terpaksa nahan selera hik hik hik.

Kalaupun bisa makan cuma sesekali, pas dia tugas di luar beberapa hari hehehe.Tapi, yang namanya makan sambal jengkol durian hanya sangat nikmat pas di Padang. Entahlah mengapa, yang jelas nikmatnya luar biasa...hehehe lebai deh..

Mau tau cara membuatnya ?
Bahan : durian masak yang diasamkan atau masyarakat melayu menyebut tempoyak
jengkol tua
cabe merah
bawang merah
daun kunyit

Cara buat :
-goreng jengkol, angkat dan masukan pada air dingin.Lalu ketok biar agak tipis (jika jengkol tua)
-masukan bawang merah yang sudah diiris tipis ke dalam minyak panas, daun kunyit dan cabe merah.Aduk hingga baunya harum.Masukan asam durian, tambahkan sedikit gula dan kecilkan api kompor.
-campurkan jengkol yang sudah diketok ke dalam sambal goreng, aduk rata dan siap untuk dihidangkan
-makan dengan nasi hangat

sttt..siap makan jangan lupa gosok gigi
kalau perlu makan permen biar tak bau hahahaha

Jadi saat hendak naik pesawat menuju Padang, biasanya saya udah memesan sambal ini pada Amak (ibu) saya.Demi anak tercinta ibu pasti akan mencari bahan-bahannya yang kadang lagi tak musim, seperti durian.

Kemarin saya telepon rika, katanya durian tak lagi musim, tapi masih ada sisa sedikit dan asam duriannya masih ada.Oohhh...senangnya karena bisa menikmati sambal kesukaan sepuasnya, tanpa ada yang merasa terganggu baunya...(suamiku jangan marah ya...hehehe)

5 komentar:

  1. Di Sumbar mana ada jengkol bu. Aku da keliling sampe ke sudut sudut kampunt ga ada pohon jengkol Jadi kalaupun ada pasti impor dari luar daerah. Barangkali dari Medan ya. Salam buat keluarga He he

    BalasHapus
  2. to haris kelana : thank udah koment, tp kok sok teu hehehe....orang padang sendiri taulah kampungnya..mau berapa ribu batang pohon jengkol hehehehe...

    BalasHapus
  3. to dejavu : ia..ranah minang nan indah tak kan terlupakan.Mau nya pulkam setiap bulan..tp berat diongkos hehehe...

    BalasHapus
  4. wahhh penasaran banged penampakannya kayak gmn ya, jengkol dicam[ur duren :D

    BalasHapus
  5. to meyrinda : sabar mba, penampakannya nti sebagai oleh-oleh ya...

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, tapi asal tetap dengan bahasa yang baik dan santun ya. Terimakasih sudah berkunjung